Kata PDIP Soal Kadernya yang Geruduk Radar Bogor

0
7212
PDIP
Copyrigth©Sebarr

Komentar PDIP Soal Kadernya Geruduk Bogor

Indowarta.com PDIP angkat bicara soal kadernya yang menggeruduk kantor Radar Bogor. Menurut PDIP, Peristiwa ini harus menjadi pelajaran penting agar kebebasan pers tidak disalahgunakan.

Baca Juga: Menelisik Jalan Habib Rizieq Shihab Jadi Capres

“Ini pelajaran penting untuk kita semua. Janganlah kebebasan pers yang sudahh kita perjuangkan bersama, disalahgunakan untuk membangun kebencian, kebohongan dan penghinaan kepada tokoh atau figur-figur tertentu. Headline Radar tersebut, yang ditulis dengan framing atau bingkai mengolok-olok, mudah memantik kesalahpahaman akar rumput,” ucap Ketua DPP PDIP Hendrawan Supratikno kepada detikcom, Jumat (1/6/2018).

Hendrawan menyatakan pemberitaan yang dibuat oleh Radar Bogor tidak objektif. Dia juga menuding pemberitaanya mengandung cemoohan.

“Sudah berkali-kali diterangkan, baik oleh Menkeu maupun Prof Mahfud MD, mereka yang di Dewan Pengarah tidak tahu menahu dan tidak pernah mengurusi angka-angka tersebut. Mereka hanya tahu bahwa semua hak keuangan didasarkan pada peraturan perundang-undangan. Presiden sudah menjelaskan pula bahwa angka yang terkesan besar itu di dalamnya sudah memasukkan komponen tunjangan-tunjangan, asuransi, dana operasional dan lain-lain,” ujarnya.

“Namun info tersebut tidak disampaikan sebagai bagian untuk memperkuat objektivitas pemberitaan, tetapi diputarbalikkan sebagai cemoohan seperti narasi headline yang diturunkan,” sambung Hendrawan.

Baca Juga: Jawaban Jokowi Saat Ditanya Bertemu Dengan Amien Rais

Sebelumnya, massa kader Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) kembali menggeruduk Kantor Radar Bogor. Kedatangan massa masih soal protes atas pemberitaan sang Ketum, Megawati Soekarnoputri.

“Iya, ini barusan bubar (massanya)” kata Pemred Radar Bogor Tegar Bagja saat dihubungi detikcom, Jumat (1/6) pukul 16.03 WIB kemarin.

Penggerudukan juga terjadi pada Rabu (30/5) lalu. Kejadian itu terekam dalam video berdurasi 30 detik dan beredar. Dalam video itu tampak sekelompok orang sudah berada di dalam ruang lobi gedung Graha Pena (kantor Radar Bogor) sambil memaki Pemred Radar Bogor, Tegar Bagja. Seseorang dalam kerumunan tersebut juga sempat berteriak dan menanyakan siapa wartawan yang menulis berita tersebut.

“Mereka meminta penjelasan sambil memaki terkait headline Radar Bogor hari ini, yang isinya seputar penghasilan Ibu Megawati dan BPIP itu,” kata Tegar.

Baca Juga: Prabowo, Amien Rais dan Elite PKS Insyaallah Bertemu dengan Habib Rizieq Shihab

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here